Melayani & Melindungi Dengan Nurani

Temui Duta Besar Jepang, Kepala BP2MI Usulkan Dua Hal Ini

928

SM, JAKARTA – Kamis (11/11/2021), Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Benny Rhamdani mengujungi Kantor Kedutaan Besar Jepang di Jakarta. Dalam minutes of meeting bersama Kedubes Jepang, Benny menyampaikan sejumlah isu, situasi dan perkembangan Indonesia saat ini. Tentu yang ada kaitannya dengan Pekerja Migran Indonesia (PMI).

“Terjadi ledakan PMI yang tinggi, telebih peminat untuk bekerja di Jepang. Sesuai data kami, terdapat 260 Kabupaten/Kota yang merupakan kantong PMI. Pada 2021 sudah 40 Kabupaten/Kota yang melakukan MOU dengan BP2MI yang targetnya kebanyakan adalah penempatan atau bekerja di Jepang,” ujar Benny.

Di tahun 2022, lanjut Benny, target BP2MI adalah menyelesaikan MOU dengan seluruh Kabupaten/Kota di Indonesia yang menjadi kantong PMI. BP2MI juga telah menyiapkan skema pembiayaan bagi PMI melalui kerja sama dengan bank-bank Pemerintah.

“Saya juga mengambil posisi tegas, dimana BP2MI telah memulai perang dengan sindikat penempatan ilegal PMI dengan membentuk Satgas. Tahun 2022 merupakan tahun penempatan bagi BP2MI,” kata Benny, politisi Partai Hanura ini tegas.

Disisi lain, Benny menjelaskan lagi, bahwa BP2MI mengajukan 2 (dua) proposal atau usulan kapada pihak Jepang, diantaranya menambah kuota penempatan skema SSW. Dan menambah kuota tes bahasa Jepang, serra menambah lokasi untuk melakukan skill test bagi CPMI.

Sementara itu, Kedubes Jepang dalam pertemuan tersebut selain mendeskripsikan soal jumlah penduduk Jepang juga mengatakan penempatan PMI di Jepang sangat diperlukan. Dubes berkomitmen melakukan pendekatan guna mendorong penempatan PMI ke Jepang.

“Penempatan PMI ke Jepang sangat dibutuhkan, dan sangat penting. Sebab dalam kerja sama ini sama-sama saling menguntungkan kedua negara,” tukas Duta Besar Jepang, Mr. Kanasugi Kenji.

Dalam kesempatan itu, Duta Besar didampingi Kepala Bidang Ekonomi, Usui Masato dan Kepala Bidang Konsuler, Mr. Shimizu Kazuhiko, serta Atase Ketenagakerjaan, Mr. Sasaki Hiroki.

Tim BP2MI dan Delegasi Jepang saat foto bersama

Dengan meningkatnya jumlah peminat CPMI tujuan Jepang, maka pihak Jepang telah menambah jumlah lokasi tes bahasa Jepang dan skill test dibeberapa tempat. Dubes memaparkan rencana mereka pada Maret 2022 Jepang akan membuka lokasi baru yaitu di Semarang.

“Dubes menerima usulan dari Kepala BP2MI untuk menambah jumlah kuota dan lokasi tes bahasa Jepang serta skill test, dan akan segera menginfokan ke Tokyo untuk dapat dibahas lebih lanjut,” kata Aulia Febrina, Staf Khusus Kepala BP2MI.

Rina sapaan akrab Aulia menambahkan bahwa akhir-akhir ini komunikasi antara pihak Jepang dan Indonesia agak menurun dikarenakan pandemi Covid-19. Dubes berharap komunikasi ini dapat ditingkatkan agar dapat menambah jumlah penempatan PMI SSW ke Jepang. (*/mas)

Tinggalkan Balasan